Rezeki Itu Sehat dan Keluarga

Belakangan ini saya sedang mendalami tentang arti penting dari saling berbagi. Bahkan lebih penting saat sedang diuji, kita sebagai manusia harus tetap berbagi. Apa yang dimaksud dengan diuji? Yap, anggap lah ini ujian dari berbagai nikmat yang diberikan oleh Tuhan. Ya apapun itu, kita sudah seharusnya memaknai segala hal untuk kebaikan diri sendiri. Tuhan yang Maha Mengetahui baik dan buruknya, bahwa Tuhan tidak pernah membuat manusia itu susah. Hanya saja manusia selalu merasa kurang, terpuruk dalam kesedihan, hingga selalu merasa kurang. Terlebih lagi dalam segi rezeki yang berupa harta.

Saya pun selalu mengingatkan diri sendiri, bahwa Tuhan sudah memberikan rezeki kepada masing-masing individu sesuai dengan kebutuhan mereka. Lalu, apa yang membuat selalu merasa kurang? Tentu, gaya hidup yang melampaui batas. Berkerja banting tulang, dari matahari belum terbit hingga terbenam untuk menyambung hidup. Rela, tentu rela sekali hingga mungkin saja Ayah, Ibu,  Istri, Anak, Saudara lainnya merasakan rindu yang mendalam.

Andai saja gaya hidup dapat disesuaikan dengan pendapatan, maka rezeki yang berupa kesehatan dan waktu lapang saja sudah lebih dari cukup. Lebih mirisnya, kini tidak jarang banyak orang (atau mungkin termasuk saya) suka lalai akan arti sebenernya dari sebuh rezeki. Rezeki yang paling berharga yaitu kesehatan dan waktu yang bisa dipakai untuk berkumpul dengan keluarga. Ayah dan Ibu mungkin selalu merasa bahagia meski ditinggal anak-anaknya untuk berkerja. Tapi, dari hati paling dalam bahwa kebahagiaan sesungguhnya itu bisa berkumpul dengan anak-anak, seperti dahulu kala saat masih kecil.

Saya, di sini tidak pernah berhenti untuk mengingatkan bahwa keluarga adalah mereka yang mampu menerima kekurangan Anda, Saya, Kita. Walaupun suatu saat datang dalam keadaan susah, percaya lah Ayah dan Ibu membuka tangan mereka dengan lapang dan penuh senyum. Hal ini sangat saya rasakan setelah saya melalui berbagai hal untuk mencari siapa diri saya sebenarnya. Lebih tepatnya saat itu saya merupakan manusia yang paling tidak bersyukur. Namun, itu semua menyadarkan saya bahwa rezeki saya itu yaitu dapat melihat Ayah dan Ibu masih sehat hingga nanti, aamiin. Bahkan sekarang, saya tidak bisa sedikit pun membuang waktu saya jika tidak dengan keluarga. Saya coba untuk terus membayar waktu-waktu yang telah saya buang percuma untuk tidak berkumpul dengan keluarga.

Walaupun suatu saat datang dalam keadaan susah, percaya lah Ayah dan Ibu membuka tangan mereka dengan lapang dan penuh senyum

Hal ini pun semakin terasa ketika Ayah dan Ibu semakin menua. Hingga mereka kini InshaAllah siap untuk mempersiapkan segala yang terbaik untuk saya. Semakin hari saya merasakan haru. Seperti kemarin saat saya ingin berangkat ke Surabaya untuk menajalankan sesuatu yang sangat penting. Padahal jarak antara Jakarta dan Surabaya tidak terlalu jauh, namun saya begitu haru meninggalkan Ibu di rumah. Saya membayangkan ketika nanti berkeluarga, saya akan ditinggal oleh anak saya pergi, sepi, sendiri, tidak ada teman berbagi.

Baru seminggu saya di Surabaya, saya coba hubungi Ibu saya. Beliau begitu banyak bercerita tentang kesehariannya. Tentu ini sangat berbeda jika saya berada dekat di sana dengan Ibu. Memang benar apa kata orang, ketika jauh kita akan merasakan begitu kehilangan, namun saat dekat justru diisi dengan keegoisan diri. Dengan jauh seperti ini. rasa nya tidak ada tempat yang lebih nyaman selain keluarga, Ayah dan Ibu.

Sejauh ini saya masih terus mencoba dan tidak akan pernah berhenti untuk tetap memanfaatkan waktu dengan keluarga. Karena, banyak yang sudah menikah ingin sekali memeluk erat Ayah dan Ibu seperti dulu saat masih bersama. Saya memang belum bisa membahagiakan orang tua. Setidaknya, waktu yang saya punya kini untuk Ayah dan Ibu.

Ingat satu hal, bahwa ridha orang tua lah yang membuat saya ada di tahap ini

Saya yakin, tidak ada yang lebih bahagia bagi Ayah dan Ibu selain melihat anak-anaknya akur, saling berkumpul, dan tersenyum bersama. Bukan harta, bukan lah materi, melainkan doa agar Ayah dan Ibu selalu sehat dan dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa.

Uang itu tidak bisa mengembalikan waktu lho. Sukses itu tidak bisa membeli usia yang sudah diatur oleh Tuhan. Sebelum terlambat, sebaiknya gunakan waktu cuti dan libur Anda untuk bertemu dengan Ayah dan Ibu meski hanya sebentar. Ajak mereka makan bersama walau hanya dengan sayur bening dan telor dadar, bukan makanan nya, namun waktu kebersamaan nya.

Ingat satu hal, bahwa ridha orang tua lah yang membuat saya ada di tahap ini. Alhamdulillah,  terimakasih Tuhan, terimakasih Ayah dan Ibu. 

Sincerely, 

Shintria M

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s