Berbagi dan Mengasihi

Berbagai dan mengasihi, merupakan dua hal yang membuat saya bersyukur lahir di keluarga ini. Sejak kecil, Ayah dan Ibu saya mengajarkan untuk saling berbagi. Bukan tentang seberapa besar jumlah yang diberikan, namun ikhlas dan berkah yang diharapkan. Saling berbagi, membawa saya pada kedamaian. Dimana terciptanya sebuah kalimat “rezeki tidak akan kemana”. 

Saling berbagi, membawa saya pada kedamaian. Dimana terciptanya sebuah kalimat “rezeki tidak akan kemana”. 

Dalam tiap keyakinan, mengajarkan kita untuk saling berbagi. Tidak perlu dengan bentuk materi, setidaknya tenaga, ide, pikiran, bahkan waktu dapat dibagi. Kadang kala orang terdekat membutuhkan waktu yang kita punya dibanding dengan sebuah materi. Namun, bukan berarti tidak berbagi sedikit rezeki (materi) dengan sesama ya.

Tidak jarang masih banyak orang yang merasa berat untuk berbagi disaat sedang “merasa” susah. Kini saya coba untuk terapkan, bahwa pertama, apa yang kita bagi sesuai dengan ikhlas dan niat baik dari hati. Kedua, rezeki itu semua milik Tuhan jadi akan kembali kepada-Nya juga. Katiga, sesusah apa pun yang saya rasakan coba lah untuk berfikir bahwa masih banyak yang lebih butuh daripada saya.

Tidak akan habis rezeki seseorang jika disalurkan dengan bersedekah. Selain itu, mungkin yang membuat berat untuk berbagi dan mengasihi yaitu faktor kecurigaan. ‘Ah, jangan dikasih nanti uangnya buat yang macem-macem lho’, ‘Ngapain dikasih kan dia kerja, itu kan udah pekerjaan dia’, eits, tidak penting untuk apa uang itu nanti dipakai oleh orang tersebut, InshaAllah jika niat kita baik semua akan berjalan dengan sendirinya. Tuhan itu Maha Mengetahui lho. Jika, hari itu orang yang menurut kita jahat mendapatkan rezeki, kembali lagi bahwa rezeki memang sudah diatur oleh Tuhan. Biarkan lah Tuhan yang mengatur dan menjalankan segalanya. Kita sebagai manusia hanya perlu terus berbuat kebaikan, dari yang paling mudah itu untuk berbagi dan mengasihi.

Jika tidak dengan materi, maka berikan lah dengan waktu dan tenaga, hingga menjadi sebuah doa yang baik untuk berbagi. Saya selalu percaya bahwa semua tergantung dengan niat baik. Semua tidak akan pernah terputus, Tuhan selalu memberikan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Hanya saja manusia untuk lebih peka dan bersyukur.

Jika tidak dengan materi, maka berikan lah dengan waktu dan tenaga, hingga menjadi sebuah doa yang baik untuk berbagi.

Saya pun masih terus belajar untuk memperbaiki diri. Tulisan ini hanya cara saya untuk terus mengingatkan orang-orang sekitar. Semoga bermanfaat dengan apa yang saya tulis ini ya..

Sincerely,

Shintria M

Advertisements

Author: Shintria

Express herself better in writing than in conversation, dislike small talk, need time to think before speaking. Current profession as a freelance content writer.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s